Saturday, June 23, 2012

teman bisnis sekalian ngentot




Sabtu… ngak nyangka kalo udah sabtu lagi.

Seperti biasa istirahat siang dan iseng browsing. Belum mandi browsing… setelah beberapa absolutist gw coba login ke situs kesayangan gw dan … bits gw ngak bisa login. Coba beberapa kali ngak ada hasil… displace password. Ngak ada hasil.

Kesel gw lalu berendam… apes syukur pake wifi so browsing sambil berendam dengan laptop sony kecil gw. Browsing, FB, and YM… santai bro. Tiba tiba buzz… ym. Siapa ya? Aline… absolutist juga ngak nongol.

Aline, teman bisnis gw dari Jakarta. Cantik, kulit khas orang Indonesia, tinggi 170 cm, dan rambut panjang yang indah.

Aline: eh loe lagi ngapain?

Gw: lagi berendem, neng

Aline: gw di Bali nih… pingin banget ngent*t ma Loe.

Gw: wkakakkak… dasar loe. Ngaco. Lagi dimana nih?

Aline: Di bali, bandara … boss.

Gw: Hah… canda loe.

Aline: dah cepet sini tunggu di restaurant nih…

Udah deh… gw pake pakaian accelerated an panggil pak wayan. “pak wayan, siapkan mobil saya ya.” Mobil siap di depan, gw berangkat deh trus hp berdering… “eh, backbone loe, cepetan…” Aline. Gila nih cewe emang gw supir apa (dalam hati). Deket pintu bandara Hp bunyi lagi… Aline lagi “eh gw lagi bayar tiket nih.” Gw langsung ngomong. Trus gw ke depan … gw lihat dia udah berdiri dengan tampang masam. Gila cantik banget nih cewe. Ngak nyangka kalo dia secantik itu ,seksi. Trus gw keluar bukain di pintu masukin satu koper ke bagasi. Gila gw bener2 jadi supir. Gw buka pintu depan… eh dia tiba2 buka pintu belakang. Jadi deh Supir, gw.

Gw: kemana bu?

Aline: gw mau booking di Alcazar yang ada pond basin menghadap ke pantai, makanan enak, ada Jacuzzi nya, lihat sunset. Trus ada mobil yang bisa gw pake seenak gw kemana aja….. blalallalal”

Gw: dalam hati (kok kayaknya ada yang mau nginep gratis…) wah bacotnya banyak banget lagi.

Tiba2 “eh loe denger ngak” kata Aline. “iye, gw denger… loe mau nginep chargeless di tempat gw kan” kata gw. Tiba2 Cup… gw di cium dai belakang. “Dasar ada mau nya aja minta tolong… coba kalo gw ke Jkt … gw disuruh nginep ma ortu loe. Kok gw ngak boleh tinggal di accommodation loe? Dasar” seru gw.

Wkakakkakak… ngakak si Aline dengerin gw ngomong. Trus dia bacot lagi itu lah ini lah…. Dia bilang “ supir kitaa ke Kuta dulu” sialan dalam hati gw menggerutu. “ sekali lagi loe bilang supir… gw cium loe.”

Dipantai Kuta.

Didalam mobil tiba2…. Ngak sengaja nengok ke kaca. Shit… dia lagi ngelepasin G-string nya… ampun mulus banget. Rok mini warna putih atasan kaos yang tipis nyeplak deh. Sukur dah berhenti nih mobil. Bingung deh gw… trus dia ngangkat kaos nya dikit ntah gimana… ya ampun BH nya di lepas…. Ampun. Terpaksa deh “ eh gila loe mau ngapain lepasin2 barang loe” kata gw. Tepok … muka gw di tampar pake BH nya. Harum men… heheheh. “Dasar ngak sopan banget sih loe” kata Aline.

Di pantai kami berjalan lihat sunset… bendable drink… allay ikan….hmm jalan jalan di abscessed hari sabtu. Aline nempel banget. Gw mulai berani rangkul dia, peluk…. Sialan si Adik konak… si Aline nempel di depan gw sambil ngelihat sunset. Ampun nempel deh di pantat nya yang beautiful itu. Aduh pusing deh…. Ampunnnn.

Balik ke mobil karena dah mau malam… gw telpon di alcazar suruh siapin hidangan laut bakar n lainya. Mobil melaju…

Gw: serius loe mau tinggal ma gw?

Aline: Gw seminggu di sini. … eh boleh Tanya sesuatu?

Gw: Boleh

Aline: Waktu loe suka ke Jkt, loe ma adik gw…hmmm…. dia pernah cerita kalo loe udah ML ma dia. Gila loe ya diakan masih SMU kelas 1. Katanya sih enak… loe baik ngak kasar tapi dia juga cerita kalo loe pernah ML ma dia di jalan dalam mobil dilihat ma supir kantor loe. Sialan ancur juga loe ya.

Gw: hehehhe… dia cerita semuanya ya.

Aline: ya iya lah. Gw curiga ma adik gw kok dia berhenti suka ma cewe trus foto loe ada di kamarnya di pajang. Ortu gw sih suka setidaknya adik gw accustomed lagi.

Udah cerita ini itu…. Ngak kerasa dah deket. Masuk mobil di parkir gw suruh org masukin koper ke kamar tamu. Gw bawa dia ke beranda belakang deket kolam… makanan dah siap. Makan deh… setelah makan ngobrol dikit tiba capek gw dengerin bacotnya … gw dah ngak tahan. Bibir nya gw cium… hmm gw kulum… tangan gw remas toket nya… “ahhhh.. shit… loe gila” seru Aline. Gw cuek… gw cium toketnya “ahhhh” aline menggerutu….

Gw berhenti n bilang “mbok…. Sini”…. “ tolong anterin dia ke kamarnya” Aline tertunduk… pipi me merah. Tersenyum… lalu sebelum pergi dia cium gw. Gw balik ke kamar ganti baju cumin pake celana pendek… pergi ke kamar baca…. Browsing lagi. Cek email… kerjaan dikit. Tiba 2 Aline masuk… “kata mbok loe disini… oh iya ini susu nya”… gw “thanks ya. Oh iya loe bisa pake laptop gw… tuh di meja”

Gw lirik ke arah sofa… hmmm. Rambut tergerai, tubuh yang indah, pake gaun tidur sebatas lutut, berenda, belahan dada terlihat jelas dan menantang. Puting terlihat samar dibalik gaun berwarna putih. Yah sengaja banget duduk di daybed kaki di tekuk kelihatan deh tuh paha backbone gaunnya agak di tarik ke atas.

Aline mulai sadar kalo dia gw pelototin. Lalu gw mendekat dibelakang nya. Gw duduk nanya lagi ngapain. Dia jawab loe ngak lihat gw lagi FB nih. Upload foto yang tadi sore. Trus gw coba lebih berani megang tangannya … dasar dah konak total. Tanagn aline gw elus. Aline cuek trus ngetik koment n cek lain2nya.

Trus rambutnya gw singkap dari belakang, gw bisikin “loe cantik juga.” Aline tersenyum, pipinya memerah. Lalu gw sentuh pipinya n cium bibirnya. Saling mengulum… sesekali gw lepasin kulumannya. Lidah saling beradu… cium bibirnya yang merah merona. Ckup absolutist kami saling mengulum… lalu gw cium keningnya.

“Aline, kita ke kamar yuk” pinta gw. Aline menunduk… lalu ku raih tangan nya. Kami berjalan ke bawah ke arah dapur. Ambil segelas air karena aline haus. Gw tahu kalo sebenernya dia gugup n binggung. Lalu dia minum… n gw berlutut n gw cium perutnya perlahan ke bawah kearah vagina nya. Sentak aline terdiam gelas diletakan dimeja ke dua tangan nya kebelakang bersandar di tepi meja.

Lalu gaun nya kunaikan sedikit, uhhh… terpampang jelas gundukkan berbau harum tanpa ditutupi seutas benang pun. Gw ciumin … jilat ke tepian nya… lalu gw elus lembut… jari2 mulai gw capital kan. “ahhhhhh…. Ssstt…..hmmmm ahhh” aline mengerutu. Dia menggigit bibirnya. Desahan nya menjadi jadi. Klitoris nya gw jilat…. Kulum…. Jilat…. Sedot… dan tiba2 aline menjambak rambutku dan menekan kepalaku. Gila sesak nafas nih… dan “ahhhhhhhhhhhh” gila basah banget. Harum… gw jilatin semuanya ampe habis. Gw kulum n gw cium lembut absence v nya.

Gw berdiri lalu gw cium bibirnya… dia senyum tersipu malu. Lalu gw tuntun dia ke atas meja makan. Lalu dia gw cium… dia mengangkang…. Dia tahu apa yang gw mau. Lalu gw pelorotin celana gw… wih adik gw udah menghormat dengan gagahnya. Lalu gw lebih mendekat dan dia gw cium … bibir … leher… perlahan kebawah ke arah susunya… huh gundukan yang mengeras… gw cium… perlahan gw telusuri setiap inci… sampai di putting gw beri ciuman kecil… gw kulum…. Gw gigt. “ahhhh” aline bergumam…. Ahhhhh… hanya itu yang selalu gw dengan.

Lalu gw berhenti… kami saling berpandangan… tali gaunnya gw turunkan… kedua susunya benar2 mengeras…. Lalu gaunnya gw angkat. Posisi aline terduduk di tepi meja… lalu Adik gw arahin ke absence v nya. Wajah kami yang berhadapan … saat masuk perlahan… aline terlihat menggigit bibirnya… mata terpejam kedua tangan nya memeluk leher dan pundak ku…

Blesss… “ahhhhhhhh” absence vnya tersodok cukup keras.. lalu ku pompa … perlahan… kupercepat…. Semuanya ku ulangi tangan ku meremas susunya…. Cukuplama kami melakukannya… rintihan…. Desahannya menjadi jadi. Gw percepat… kaki aline melingkar dan menjepit dan tiba2……. Ahhhh … ehhh uhhhh….. gunggg ahhh…. Ahhhhhhh. Tubuh aline lemas… vaginanya berdenyut kencang… gila Adik gw diremas keras banget…. “gung… akuuuh… ngak mau hamil, please”

Lalu Adik gw keluarkan…gw diamkan sejenak didalam menikmati pijatan absence vnya.. lalu aline gw suruh duduk di kursi… dia benar benar lemas… keringatnya keluar. Lalu aku mengelus kepalanya dan cium bibirnya.. basah dan nafasnya masih tersengal2. Lalu gw arahin Adik gw kearah bibirnya… dia ngak mau “gung aku ngak pernah… gung” kepalanya menengadah keatas kea rah ku memohon.

Lalu gw sentuh bibirnya… jari gw masukin ke mulutnya…. Dia cium n jilat… gw cium bibirnya..” nah kayak gitu tadi ya .. kayak kamu ngulum jari ku” lalu kont0l ku masukan ke bibirnya … tegang luar biasa… dia mulai ngulum…. Cium… sedot… sensasi yang luar biiasa. Ngak nyangka … dia bener2 ngak pernah BJ…. Kasihan kadang2 dia tersedak… dia kulum lalu kont0l gw di kocok disedot… tiba2… ahhhhhh … gw keluar. Kepalanya gw cengkram erat…. Aline tersedat… huks.. cairan gw tertelan habis… sisa dibirnya gw bersihkan pake jari trus masukin ke mulutnya.

Aline: ehhh… nakal. Nakal… masak (pipinya memerah)

Gw: kenapa …. (sampil gw cium pipinya… bibirnya gw cim n kulum)

Aline: cape ah… mau bubu…

Gw: ya udah tidur gih…. Kamu kelihatan capek banget … habis kerja keras ya (sindir ku)

Aline berdiri … cubit aku n cium. Lalu pergi ke kamar tidurnya….

Hari Minggu pagi…

Gw bangun seperti biasa mandi… lalu keluar terdengan suara deburan air dari arah kolam… “mbok bawa sarapan ke kolam ya” lalu mbok jawab “ngak berani… soalnya teman nya bapak lagi renang” trus gw Tanya yang lain kenapa pada belum bersih2. Kata mbok “saya larang mereka bersih2 di belakang sekitar kolam”… “udah ah.. bapak aja yang bawa”

Lalu gw kearah kolam di belakang… dan ampun deh si Aline renang pake atasan n bawahan yang waoooo…. Pantesan aja pada ngak berani kesini. Gw emang titip pesan kalo ada teman saya yang lagi renang siapa aja jangan ke sana. Apa pun alasannya. Lalu gw turun ke kolam setelah sarapan gw taruh di meja. Aline mendekat ke gw… dia cium gw. Lalu berbalik mau renang lagi. Maklum ini sisi dangkal dimana kami berdiri. Hanya sebatas dada keatas yang terlihat.

Saat Aline berbalik… lalu pinggang nya ku cengkram… dia men coba melawan… lalu ku dekap … cium lehernya…. Tangan gw mulai ngelepasin tali yang mengikat bawahannya… kutarik… lepas deh… bawahannya ku lempar ke kursi di sundeck. Aline terdiam… lalu ku cium bibirnya. Lalu dia bersandar membelakangiku di pinggir kolam. Lalu kelepas celana pendek ku. Kutarik pantatnya ke belakang mendekat ke kont0l ku. Ku rendahkan badan ku.

Blesss …. Ahhhh aline mendesah…. Jangan jangan pintanya… ahahhaha…. Uhhh….. gila kamu gila… ahhhhhhhhh…… enak. Aline mendesah dan mencacimaki ku dengan lembutnya. Aku pompa dia habis habisan…. Kupercapat… lambat… cepat…. Aline berteriak dan mendesah sejadi jadinya. Gw ngak bisa bayangin sensasi apa yang dia rasakan dalam posisi vaginanya di gasak dari belakang. Aline terus merintih…. Ahhhh… ahhh… ahhh. Lalu dia ……ahhhhhhhhhhhhh…. Dia keluar n berdenyuk keras. Belum usai sensasi yang dia rasakan lalu badannya kubalikan…. Salah satu kakinya ku angkat… lalu ku kocok absence vnya. Ahh… ahhh… uhhhh… desahan berulang sambil memelukku… lalu kedua kakinya kuangkat…. Dia mendesah hebat… meremas rambut ku …..ahhh uhhhh ahhh…..mmmmm…. cukup absolutist dan gila Gw…. Ahhhhhhhh…. Kami keluar bersamaan… Gw peluk erat…. Bibir kami saling berciuman… napas kami tersengal2…. Kont0l gw diremas…. Cairan gw tersembur di dalam.

Gw: Aline… tadi itu didalam

Aline (sambil cium gw) ngak apa apa….

Gw: Aline ke atas yuk back-bite nih.

Aline: iya…

Lalu Aline gw suruh duduk di kusi malas sambil ngeringin badannya… ada dua handuk…. Lalu gw Bantu dia ngeringin badannya… atasannya gw lepasin dari belakang …. Susunya gw elus lembut.

Aline: Loe jahat ya… ngak nyangka absolutist banget udah di kolam.

Gw: loe suka?

Aline banget.

Kami benar benar telanjang bulat…. Lalu Kont0l gw berdiri lagi. Aline gw minta rebahan lalu gw tindih…. Ahhhhh….. desahan itu terdengar lagi….. hanya selisih beberapa menit kami melakukannya lagi. Aline benar2 ngak tahan kalo ditindih…. Gw sodok keras…. Kakinya menyilang…. Kadang gw angkat… ahhh…. Rintihannya menjadi jadi “ampunnn ….a hhh… gung ampun…….jaaa…ngan…ahhahhah” benar2 memohon… gw ngak peduli… gw terusin susunya yang satu gw remas… yang lain gw cium… gw kulum…. Aline benar benar keluar…… tubuhnya menggeliat …… ahhhhhhhh….. desahannya banar2 keras…. Lalu aku percepat… kedua kakinya lalu ku angkat…. Ku kocok….. ahhhh… ahhh…uhhh….ahh. aline menjadi jadi. Lalu kurasa remasan absence v nya…. Huh keras banget ….. lalu ku cabut kont0l ku…. Aline gw tarik berdiri lalu kami kearah rumput…. Dengan nafas tersengal sengal dan lemas lalu Dia ku minta active style…. Lalu ku masukan ku pompa habis habisan. Lalu percepat…. Tubuhnya kutarik…. Menempel ke badan ku…. Kupercepat dan………. Aahhhhhhhhhh… kami berdua bersamaan… ahhhhhhhh…. Kami terkapar…. Beberapa saat kami ter diam…. Lalu aku berdiri lalu menggendongnya ke arah kursi dekat meja. Gw minumkan susu…. Nafas aline mulai beraturan… lalu kami makan roti.

Aline: gung… didalam sini pasti banyak banget deh…

Gw: biarin aja.

Aline: yah hamil donk….. huhhhh (dengan genitnya)

Gw: ya udah sini…

Kami kearah battery yang ada diluar dekat kolam. Lalu gw minta aline mengangkang lalu kumasukan jariku ke dalam absence vnya… gw kocok… aline mendesahhh……ahhhh…. “jgn lagi ahhhhhhhh…. Ngapain sihhhhhh ahhh” … gw jawab biar keluar… tak absolutist kemudian…. Byur…. Keluar deh…. Eh malahan si Aline terangsang hebat deh…. “hahahahha…. Gimana?” Tanya ku … “enak… tapi emang kalo digituin bisa ngak hamil”… gw bisikin “ya… ngak lah… ngak ngaruh kali… gw cumin pingin ngelihat expresi loe aja”

Aline memerah dan tersadar “dasar gila loe”… aline gw cium bibirnya… lalu kami pergi ke kamar gw. Disana kami mengeringkan badan kami. Aline terbaringg lemas di tempat tidur… lalu aku berbaring di sisinya…. Dan Gw bisikin “ML lagi yuk”. Aline berbalik dan plok… bantal melayang ke kepala gw.

Aline: nakal… jangan, cape nih cape banget… ngak kuat. Jangan sekarang… kan masih ada waktu seminggu.

Gw: Oh my… sambil menutup wajah ku. Tapi dalam hati tersenyum gembira.

Benar2 minggu yang menyenangkan… di dalam mobil… cek in di auberge krn ngak tahan… di pantai malam2 …. Abscessed dusk di dreamland…. Dan yang batten parah waktu di ubud. Hummmm nanti gw lanjutin ceritanya…

Di Mobil dan Short Time

Lanjutannya… sekitar sejam lamanya lalu kami bergegas untuk jalan jalan dan makan pagi di luar. Minggu pagi gini banyak banget yang jualan makanan, apalagi di sekitar denpasar dan pantai sanur. Kami putuskan untuk makan di wilayah sanur. Berangkat deh.

Aline duduk manis di kursi samping, so cute. Rok mini putih ngak ketat, paha mulus, dan huh… bener bener deh nih cewek. Ngak pake CD backbone duduk nya kayak gitu lagi. “trus… pamerin terus, ampun deh… kamu, lin”seru gw. Putih bersih, bulu dah dicukur habis… harum. Duh jadi konak.

Aline: yah konak deh tuh… dasar cowok

Gw: ah… loe sih, sengaja banget

Aline senyum dengan manjanya… tangannya ngelus paha gw…. Merambat perlahan ke selangkangan…. Trus dari bawah ngelus sampai ke resleting celana. Gila ni cewe… Ups mobil oleng. “Aline… gw lagi nyetir”terbata bata nih. Ampun enak bro.

Aline semakin menjadi jadi. Resleting di turunkan CD gw digosok gosok. “ahhh” gw keenakan. Aline menghentikan aktivitasnya. Kini dia beralih ke pahanya. Dielus perlahan, bibirnya mulai digigt lembut “ahhhh”. Aline benar benar menikmati tubuhnya. Terus naik perlahan… roknya mulai disingkap dikit… kakinya yang satu agak dinaikan… ampun deh gw bingung lihat salah ngak dilihat rugi.

“ahhh…. Egghhhh…uhhh” suara itu terdengar lembut berulang ulang tiba – tiba “ahhhh” teriakan panjang chilly eras terdengar. Tepat di depan lampu stop… itu… hmm. Aline menjulurkan jarinya ke bibir gw … basah n harum itu yang gw tahu. Lalu jarinya dimasukan ke mulut gw… sedot. Lalu aline tersenyum, kami berpandangan dan sebuah ciuman ringan di bibir.

Aline terdiam. Akhirnya kami berhenti di sebuah warung makan. Cukup rame dan terkenal kok deket ama pantai… jelasnya pernah masuk TV. Kami tunggu dan pesan. Kadang kami berbicara ringan dan kadang hanya saling memandang. Tamparan manja kadang mendarat di pipiku karena terlalu menatapnya dalam dalam. Kadang gw belai rambutnya… trus gw cium rambutnya. Benar benar haru.

Setelah beberapa absolutist perut teris kami putuskan untuk capital dipantai. Jalan jalan di tepi pantai, ngobrol dan sedikit basah. Cukup sering kami berciuman dan berangkulan. Lalu kira kira jam 10 pagi aline minta balik. Kami masuk mobil dan tepat di lampu stop depan MCD, mau menuju bypass ngurah rai…

Aline: beib… kamu nyetirnya yang bener ya n jangan nolak

Aline kembali beraksi tanpa absolutist absolutist dia buka resleting … coba buka celana gw… ribet dia…

Aline: duh … ribet. Beib buka donk CD loe… nepi dulu.

Gw nepi buka celana trus lepas cd n gw disuruh pake celana pendek gw lagi. Ampun deh. Udah konak dehh.. lalu mobil gw jalanin lagi ambil jalur lambat. Aline lalu mendekat dan cium bibir gw dan bisikin “ beib kamu nikmatin ya”. Aline lalu turun kebawah dan pegang kont0l gw dan mulai cium kont0l gw. Terus terang gw ngak tahu apa yang dilakukan. Yang jelas… gw keenakan. Terasa kalo dia ngocok pake mulutnya… kadang kadang dimainin pake lidahnya …. Kadang kadang disedot… kocok… cium… “ahhhhhh” enak banget.

Aline: gung… cari allowance donk cepetan… yah.

Lalu dia balik sedot n cium. Lalu gw arahin ke auberge B… nih auberge deket tikungan dan tepi jalan besar. Masuk… ada lobi di luar… mobil gw parkir di depan kamar yang ditunjuk ama pegawai disana.maklum nih auberge udah terkenal so kalo ada mobil masuk dah langsung diarahkan.

Staff: bos mau cr cewe..

Gw: ngak boss… gw dah ada mau cek in aja tapi waktunya dihitung aja deh. Ngak tahu kapan kelarnya.

Lalu agents kasih kunci, sabun, dan 2 handuk bersih lalu pergi meninggalkan kami. Hmm… kamar lumayan bersih, pake kipas angin dan…. Tiba tiba aline berlutut dihadapan gw. Celana gw dipelorotin… kont0l gw di kocok, dicium, diemut, huh… lengkap deh. Kepalanya gw elus elus… sesekali aline berhenti sesaat karena keenakan.

Gw udah kerasa banget… “Aline mandi dulu yuk” pinta gw. Aline mengangguk accursed w lepasin atasannya … perlahan sambil gw cium tubuhnya. Maklum dia ngak pake bra ato daleman. Gw cium lehernya… tangannya menyentuh dadaku. Lalu gw cium susunya… perlahan mengarah ke sekitar putingnya…. Lalu gw cium putingnya dan diakhiri gigitan lembut. Aline mendesah.

Lalu Aline ngelepasin baju gw. Dia cium badan gw. Aline benar2 menikmatinya… sesekali terdengar desahan karena susunya gw remas dan sentuh. Kini hanya tinggal rok mininya dan gw yang udah telanjang bulat. Gw berlutut… perlahan gw elus accursed w cium pahanya yang mulus…. Bergerak keatas kearah absence vnya, aline mulai gelisah keenakan dan mendesah. Lalu roknya gw angkat accursed w cium bibir V nya yang terluar… gw cium… jilat. Gw buka dikit … gw cium dan gw sedot … “ahhhh.. guung…. Ahhhh…. Ammpun jangan diterusin… ahhhhh …. Uhhh” aline mendesah.

Gw: sabar dikit lagi ya… lalu gw lanjutin aksi gw

Aline: ahhhh… ahhh… ahhhh… hmmm… uhhh (sambil nekan kepala gw dengan keras) dan akhirnya…. Bless… “ahhhhhhhh”…. Gung mandi ya

Gw: ayo… bareng

Kamar mandinya cukup lapang, ablution tub lumayan besar. Kami mulai ritual mandi bersama. Saling menyabuni seluruh tubuh secara bergantian. Saat Aline gw mandiin wajahnya sangat memerah apalagi dengan sengaja aku berlama absolutist di wilayah acute nya. Kadang kadang terdengar desahan yang diakhiri ciuman lembut ke bibir gw. Cukup absolutist mandi, kami mengeringkan diri didalam kamar mandi.

Lalu kami berciuman… gw cium bibirnya, lehernya dan lalu susunya. Aline kini berdiri bersandar di dinding kamar mandi. Lalu kucium bibirnya dan gw angkat satu kakinya. Kont0l gw yang udah tegang gw gosokin ke absence vnya lalu Absolve gw sodok keras. Kini Aline resmi gw ent*t lagi. Gw cepetin… lambatin … “ ahh… uhh…ahhh…” desahan aline terdengar berulang.

Lalu gw gendong aline, gw ent*t pelan lalu menuju tempat tidur… aline memeluk gw erat… sambil menahan ent*tan gw. Sesekali matanya terbelalak keatas dan mendesah. Lalu aline gw rebahin dan gw bisikin “aline… active yuk” bisik gw. Aline mengangguk dan akhirnya dia berbalik.

Gw pasang ancang ancang dan aline mengarahkan kont0l gw kearah absence v nya.

Aline: huh…. Ahhhh…. Ampun

Gw: huh…. Yes … ahhhh

Aline: pelaaann… yahhh… ahhh

Saying bukanya perlahan tapi gw cepetin. Aline benar benar keenakan. Desahan keras keluar. Minta ampun tapi ke enakan. Lalu tubuhnya aku tarik sehingga tubuh kami agak menempel.

Aline: ammmpun… ahhhhh… eghhh … huh mmm ahhhhh. Ahhhh

Gw: ahhhh… stttt ahhhh

Desahan kami saling bertautan. Tiba tiba tangan alin mencengkram tangan gw tengan keras dan “ahhhhhhhh” aline lemas dan terlentang di kasur. Napasnya memburu hebat.

Lalu gw cium lembut pipi nya dan rambunya. Saying gw belum keluar. Lalu gw ambil bantal. Gw letakin dibawah perutnya aline. Posisi aline kini terlentang membelakangi gw dengan pantat agak terangkat. Lalu Absence v nya gw ent*t lagi… huh enak banget basah dan berlendir… blesss. Dan plok plok kadang terdengar. Gw ent*t terus ngak peduli desahan dan erangan aline . lalu gw dtindihn dekap dia…

“ahhhhhhhhh” bersama sami mendesah kesar dan keluar bersama. Terasa remasan absence v nya yang kuat… cedut2… uhhh benar benar nikmat. Lalu gw cabut… dan gw perhatikan ada sedikit yang cairan gw yang keluar. Aline pasti terangsang hebat. Aline terlentang dan terdiam. Saat aku tanya dia hanya menganguk kecil. Lalu aku Tanya “ aline…(sambil elus pantatnya)… kamu mau ngak serahin sun aperture mu…”

Aline: (bangun dan cium bibir gw)… dia jawab. Jangan sekarang yah… beib cuman itu yang tersisa. Gw takut… kata orang itu ngak baik.

Gw: kan ntar pake kondom.

Aline: ngak ahhh… ngak berani. Katanya sakit… ini aja udah kayak gini. Apalagi kalo…hmmmm. (terdiam sejenak)… emang waktu ama adik ku kamu dapet ya?

Gw: dapet donk…. Bahkan semuanya. Orang yang merenggut keperawanan nya itu aku. Dia udah serahin segala-galanya.

Aline: (terdiam dan bersandar di dadaku)… beib… kalo kamu mau…. Boleh… tapi jangan sekarang capek banget. Jangan marah ya.

Lalu gw lihat hp udah 45 menit absolutist juga. Lalu segera gw suruh aline berbenah diri. Dia agak cemberut dan dengan masih lelah dia ke kamar mandi membasuh absence v nya. Gw perhatikan accursed w bawakan handuk kering yang satu lagi. Gw cium dikit dan elus rambutnya. Aline tersenyum dan kami berpakaian dan keluar. Gw rangkul dia lalu menuju lobi tapi tangan gw ngelus pantatnya yang tertutu rok mini. Rupanya apa yang gw lakukan dilihat ma agents disana. Mereka tersenyum dan kami menuju mobil dan ciauman dikit. Lalu mobil berangkat…

Aline: Kita kemana … beib

Gw: ketempat gw di ubud ya… nanti kita tinggal disana habisin liburan loe

Aline: tapi kita ngak bawa baju ganti.

Gw: kalo gw sih ada ganti… kalo kamu… kita beli aja di jalan… kita kan bawa dompet

Aline: heheheh… bener juga. Lagian sebenernya koperku itu isinya dikit cumin ini perlengkapan mandi n perawatan tubuh. Kalo pakaian cumin bawa 2 pasang.

Gw: ya udah ntar beli… kamu yang bayar.

Aline: eeee.. (dengan manjanya) kok aku sih… kamu donk.

Gw: Aline cantik… hmmmm… ngak munkin.

Lalu kami melaju, di tepi jalan kami melihat toko pakaian wanita. Dan pakaian yang dipilih sangat terbuka dan seksi. Rok mini transparan dan kain pantai. Lalu kami beralih ke sesi pakaian adat. Karena di ubud sering ada upacara adat dan ritual. Aline ingin jalan2 dan foto disana harus ada upacaranya… pintanya. Lalu mobil kami melaju… menuju ubud.

Bro/sis segini dulu ya. Nanti sesi Ubud gw lanjutin, cherrs.

Ubud… sebuah awal dan akhir.

Bro/sis, kali ini gw akan buat gaya penulisannya berbeda moga-moga masih bisa dinikmati.

Siang hari kami tiba di Ubud. Melewati pematangan sawah terhampar sepanjang perjalanan. Aline sangat menikmatinya. Senyumnya dan tawa selalu terdengar di sepanjang perjalanan. Serasa tak ada beban sama sekali, padahal gw takut kalo kalo aline hamil karena kelakuan kami.

Tiba lah kami disuatu tempat yang indah dan sejuk. Pematangan sawah dan ada beberapa pohon kelapa. Ilalang yang cukup tinggi di sana sini. Aliran irigasi yang bersih dan jernih.

Aline mengajakku keluar dari mobil. Memang agak sepi karena sudah memasuki pelosok desa, cukup dekat dengan alcazar kami tinggal. Kami bermain air, duduk di tepi sawah, ngobrol dan sesekali kami bercumbu bahkan tak jarang gw cium bibirnya dan raba susunya. Aline benar benar menikmatinya. Tak ada rasa takut yang terpikir. Ada dagang yang diusung lewat, orang bali bilang “dagang bubuh sumsum” pokoknya enak deh, lengkap n lesat.

Selesai menyantap, aline mencium bibir saya karena katanya ada sisa makanan. Bahkan dagangnya mengira kami suami istri. Lalu kami berjalan jalan dan sampailah kami di tepi sungai. Sekitarnya cukup rimbun.

Gw tarik tangan aline… bibirnya gw cium. Aline membalasnya dan benar benar hangat. Bibir kami saling bertemu, lidah saling menyapa. Tangan gw mulai bergerilya. Raba susunya… remas. Aline mendesah dan menengadah nikmat. Tangan gw yang lain remas pantatnya.

Lalu gw berada dibelakangnya, tangan gw meraba dan mulai menyingkap rok nya yang mini. Tanpa CD, jari jari ini mulai meraba setiap inci dan bagian vaginanya. Aline benar benar merasakan kenikmatan yang luar biasa. Matanya terpejam dan desahan lembut terdengar merangsang. Jari jari ini mulai masuk… kami terduduk. Aline merapatkan kedua kakinya. Gw kocok… gw cium bibirnya … tangan yang lain remas susunya. Gw kocok… vaginanya dengan satu jari…. Perlahan… lalu gw masukin jari kedua….. Aline mendesah… lalu gw masukin jari ke tiga… aline mulai mencengkram ku dengan erat… “ampun….ahhhhh”. desahan demi desahan terdengar dan… erangan keras terdengar. Tubuh aline mengejang… tangannya mencengkram keras… matanya terbelalak keatas… dan Bless, cairan itu keluar. Gw cium vaginanya… lalu cium perutnya yang tertutup pakaian… susunya…. Lehernya dan ciuman terakhir di bibirnya.

Mengingat tempatnya cukup rimbun, lalu gw turun kan celana sedikit. Kont0l gw udah tegang. Aline tahu apa yang gw mau. Aline mengambil posisi active appearance (menungging). Lalu gwmendekat, aline mengarahkan kot0l gw ke vaginanya. Sesekali dia mengelus dan mengocok. Gw benar2 terangsang dengan apa yang dia lakukan. Lalu perlahan… masuk sedikit… masuk… dan absolve semuanya masuk. Mulai gw mainkan … gw kocok… cepetin … lambatin… cepetin. Aline benar benar terangsang namun tak berani berteriak… menahan dan menggigit bibirnya. Desahan kami saling bertautan. Pantatnya gw elus… gw remas tak jarang gw cengkram…. Aline semakin menjadi jadi. Aline menegakkan badannya… tubuhnya gw peluk erat kami saling berciuman lalu gw percepat… sodok keras… susunya gw remas…. Dan “ahhhhhhhhhhhh”, kami berdua mendesah panjang bersamaan.

Naps kami memburu… perlahan dan terduduk kami merapikan diri. Lalu kami berciuman. Sesaat benar benar hening, angin yang bertiup, air sungai, dan burung2 yang berterbangan. Kami berdiri dan berjalan kearah mobil. Kami berpegangan erat dan gw rangkul dia. Aline tersenyum dan cium lagi. Kami masuk mobil dan menuju villa. Cukup dekat hanya sekitar 500 beat dari sana.

Saat mobil mulai melaju, aline lalu menunduk kearah kont0l gw. Dia buka dikit celana gw, lalu dia cium… kulum… sedot dan hanya sekali… lalu diakhiri ciuman kecil diujung kepalanya. Rasanya…. Hmmm.

Beberapa menit kemudian, kami tiba di villa. Aline gw ajak ke kamar tamu. Lalu kami istirahat. Alcazar nya cukup luas tanpa kolam renang. Namun ada Jacuzzi menghadap kebun belakang. Kami tinggal selama 5 hari, dan karena inilah liburannya jadi molor. Hampir setiap hari dipenuhi canda dan tawa. Jalan jalan, belanja dan makan itu lah sebagian besar kegiatan yang kami lakukan. Untuk kegiatan sex hanya sekitar 2 kali setelah kejadian tadi. Aneh memang tapi fun banget.

Di hari ke 3, gw dapet undangan melalui email. Temen ada yang nikah di wilayah gianyar. Aline gw ajak untuk menghadiri resepsinya. Aline seneng banget. Lalu paginya kami pergi untuk mencari kebaya dan kain. Kami mampir disebuah butik yang bagus. Banyak opsi sih, akhirnya terpilih kebaya khas bali warna putih dan kain sutra warna coklat muda untuk bawahannya. Pitting deh, waktu Aline keluar… hmmm… ampun deh cantik dan seksi banget.

Sampai sampai yang jaga took n yang punya mujimuji katanya kami cocok deh trusmau resepsi nikah ya. Wkakakkaka… kami berdua ketawa denger nya. Lalu kami makan dan pulang menuju villa.

Sekitar jam 6, kami bersiap siap. Gw udah nunggu Aline berhias di ruang tamu. Lalu gw minta bibi untuk bantuin Aline berhias. Gw pinjamkan 1 set perhiasan milik keluarga gw. Tiba tiba aline muncul dengan balutan kain coklat muda bawahnya, atasan kebaya putih, rambut di gerai lalu diberi blow perhiasan, kalung dan anting, bros untuk selendangnya dan tat arias accustomed ngak tebel benar benar bendable banget. Cantik banget, bibir yang merah, pipi yang merona dan harum mewangi.

Gw dan Aline menuju mobil dan berangkat. Sekitar 25 menit di jalan kami tiba di tempat acara. Kami disambut oleh temen gw, perkenalan dan ngobrol dikit. Gw tahu banyak mata yang melirik kea rah aline, bahkan salah satu temen gw minta dikenalin ke Aline. Memang terasa aneh, gw bukan lah cowok cool ganteng bak model. Gw agak kurus berat 65 kg tinggi 170, kulit bersih coklat, pake kacamata, dan rambut pendek. Selamapesta kami duduk berdua, ngobrol, ketawa, trus makan dan parahnya sesekali kami berciuman mesra. Sampai sampai yang punya acara menjadikan kami bahan tertawaan. Ini mah biasa di Bali. Orang bilang “nak mule keto”. Setelah makan lalu kami pergi pamit ke temen temen dan pengantin. Aline gw rangkul tangannya. Aline cium gw. Hhahahha…. Sirik sirik deh semuanya.

Di mobil aline hanya diam dan agak tertidur ntah mengapa… ya udah. Kami menuju villa. Tiba di villa, Aline gw bangunkan. Lalu aline berkata: “beib, mau ngak ini jadi malam pengantin kita”. Gw Tanya apa dia serius… dia mengangguk. Akhirnya kami menuju kamar.

Aline duduk di tepi tempat tidur. Gw mulai mencium dia. Bibir, lidah dan napsu saling bertemu. Tangan mulai melepaskan kancing kebayanya satu persatu, melepaskan perhiasannya, melepaskan selendangnya, lalu dalamannya. Cium susunya… elus dan remasan lembut. Cium lehernya. Lalu kainnya gw lepas, cd nya, accursed w cium absence V nya. Aline lalu menggunakan kembali kainnya namun hanya terkait seadanya. Kont0l gw di elus dari luar, pakaian gw dicopotin. Gw telanjang dan aline hanya terbalut kain. Tubuhnya terlihat seksi.

Aline bergerak ke tengah, agak mengangkang. Kainya ku naikan, hingga absence v nya terlihat lalu gw gosok dikit lalu gw masukin perlahan. Aline mengerang dan mendesah. Gw kocok perlahan dan percepat. Posisi gw diatas, accepted lah. Lalu gw angkat kakinya yang satu dan yang lain tetap terlentang. Aline menjadi jadi… desahannya dan mohon ampun. Setelah beberapalama aline mencapai puncaknya. Gw ngak berhenti, lalu gw angkat kakinya yang satu lagi, dan “ahhh… uhh ahhh uuhhh” terdengar berulang ulang dan menjadi jadi. Gw percepat, terasa sekali kalo saat ini benar benar mengenai dinding dinding vaginanya. Remasan absence v nya menjadi jadi dan “ahhhhh” crot crot gw keluar di dalam. Lalu kami benar benar terkapar.

Sesaat terdiam lalu gw copot kainnya, gw ajak aline kearah dapur. Sepi sih dah malam soalnya. Lalu dalam keadaan telanjang bulat, gw minta alinne berpegang ke meja makan dan agak menungging…. Cepat gw masukin… gw kocok … terdengar suara bang plop. Ciuman di leher dan bibir. Posisi kadang berubah bediri. Lalu aline gw balikan dan tidur diatas meja, kedua kakinya gw pegang dan melingkar ke belakang badan gw. Gw kocok dan percepat…. Percepat. Aline mendesah dan berteriak lirih penuh kenikmatan. Peluh berceceran.

Lalu gw ajak aline ke kebun belakang, gw capital diatas rerumputan di malamhari. Kami bergumul seakan tak peduli walaupun ada yang melihat. Saling berciuman dan mendesah. Sodokan keras benar membuat aline kelimpungan. Kadang aline diatas, bergoyang lambat… cepat, pinggulnya… uhhh. Susunya yang mengencang, menegadah. Gw remas susunya. Lalu saat diatas aline, mencengkram erat dan goyangannya sangat cepat chilly eras lalu dia mendekap ku. Dan crot crot. Berdenyut dan diremas terasa di kont0l ku. Aline benar benar habis begitu juga gw.

Sesaat mengatur napas. Lalu gw ajak dia ke Jacuzzi. Kami berendam dan kelelahan. Hanya ciuman dan mata yang agak terkatup. Terasa ringan. Kami berdua berendam dan saling membasuh. Ngobrol tapi dasar gw usil, sesekali bibir v nya gw elus… jari gw masukin… “ahhh” sesekali aline mendesah.

Cukup absolutist berendam kami putuskan menuju kamar dalam keadaan basah. Lalu mengeringkan badan. Aline menyeka badan ku dengan handuk sisi demi sisi. Lalu dia berlutut, paha ku… kaki… lalu kont0l gw. Diseka perlahan hingga kering, tiba tiba dia kocok perlahan dengan tangannya. Cium ujung kepala… sedot… bibirnya mulai menyentuh batang kont0l gw… di jilat… lalu mengarah ke telor gw…. Cium… jilat… cium lagi. Lalu kembali ke kepala K gw, di cium… perlahan dimasukan kedalam mulutnya… disedot… dikocok… kadang dia mainkan lidahnya. Keluar masuk dari mulutnya. Aline benar benar menikmatinya. Cukup absolutist tiba tiba terasa, dan gw tekan kepalanya, dan crot crot… keluar di dalam mulutnya. Aline terdiam dan menelan semuanya. Lalu dia berdiri dan merebahkan kepalanya di bahu ku. Dia bilang “aku suka banget”.

Lalu karena lelah, kami putusin utk istirahat. Ciuman kecil di keningnya dan kami tidur.

Dini hari….

Ntah apa yang terjadi sebelumnya. Tiba tiba gw terbangun terasa ada yang menindih. Aline sedang berada diatas gw. Kont0l gw terasa diremas remas. Aline mendesah dan susunya mengeras. Goyangannya cukup keras, maju mundur dan kadang kadang naik turun. Saat dia tahu gw bangun. Dia menggenggam tangan gw, gila kayak diperkosa gw. Aline menggigit bibirnya menahan rasa yang terasa. “ahhh” kont0l gw diremas hebat. Dan “aaaahhhhhhhhhhhh” gila kami keluar bersamaan. Aline menindih gw dan dia tersenyum. Cium gw dan tanpa sepatah kata pun dia berbaring di sisi gw. Kakinya di silangkan ke kaki ku dan tangannya memegang kont0l gw yang mulai lemas. Sungguh ntah berapa absolutist itu berlangsung gw ngak tahu banget.

Pagi hari….

“beib, bangun donk… sarapan yuk” wajah cantik dan senyum manis di pagi hari. Kami akhirnya makan di beranda belakang. Bicara sebentar tiba tiba… “beib, … hmm … hari ini aku pulang ya dan jangan Tanya alasannya” lalu kami mandi bareng. Lalu pakai baju dan berangkat ke canggu. Ngepak pakainnya Aline lalu berangkat deh. Sampai di bandara tiket sudah ada dan sungguh aneh seperti udah disiapin.

Lalu Aline menghampiri gw dan menyerahkan sebuh beam drive ke gw. “baca dan simpan baik baik ya”

Sampai dirumah canggu, gw buka… isi nya photo kami berdua selama liburan dan beberapa photo kami berdua dan sebuah book .doc

Gw buka dan ini isinya :

Sayang,

Gila ngak nyangka ya, loe jago dan baik… ngak maksa kalo lagi ON berat. Hahahhah… lucu banget loe.

Beib, semalam itu adalah yang terindah, 30 menit penuh arti dan rasa. Gw benar benar cewe goblok yang ngak mau ngenal loe dari dulu. Gw nyesel.

Beib,… gw sakit. Mungkin ini liburan terakhir gw… satu yang harus loe tahu Gw sayang Loe selamanya. Andaikan gw masih ada waktu gw mau nikah ma loe tapi… kalo waktu menjemput gw… tolong jaga adik gw.

Love you,

Aline.

Dalam hati gw, gila apa apaan nih. Shit… gw bare banget. Lalu gw telpon biking atru jadwal ke jkt. Ngak bawa apa2 gw berangkat malam hari… gw benar benar kacau. Kacau berat.

Lalu tiba di jkt gw… langsung kerumahnya. Duh… ampun deh. Terlambat semuanya.. ahhh… bits dah. Om lihat gw di depan rumahnya. Meluk gw dengan penuh haru.. dan bilang sabar ya, semua udah ada waktunya, bah…

No comments:

Post a Comment